Kami Juga Manusia yg Mempunyai Hak untuk Memilih ~ Lesbian & Gay

Ada yang menyebutnya kelainan, ada juga yang menyebutnya sebagai trend.
Begitulah kontroversi kepada orang yang suka sesama jenis.
Suka sesama jenis bukanlah hal yang terdengar asing di telinga masyarakat.

Fenomena suka sesama jenis ini tampak sangat nyata dibeberapa tempat hiburan yang memang dibuka khusus untuk mereka.

Ada 2 sebutan untuk penyuka sesama jenis:
1. Gay
2.Lesbi

1. GAY adalah lelaki yang menyukai sesama lelaki.
Ada 3 tipe gay :

13233335761374099281

Top yaitu lelaki yang dalam hubungan sexual berperan sebagai lelaki (Suami) Umumnya cenderung berpenampilan rapi dan Macho.

Bot yaitu lelaki yang dalam hubungan sexualnya berperan sebagai wanita (Istri) Umumnya cenderung berpenampilan sedikit feminim

-Dan yang terakhir Vers yaitu yang mempunya peran vleksibel. Umumnya cenderung berpenampilan layaknya orang normal.

2.Lesbi yaitu wanita yang menyukai atau tertarik pada sesama wanita.
ada 4 tipe lesbi :

13233336361681446554

Buchi atau yang dalam hubungan sexual berperan sebagai laki-laki atau suami, Umumnya cenderung berpenampilan Tomboy.

Femme atau yang dalam hubungan sexual berperan sebagai wanita atau istri, Umumnya berpenampilan feminim dan Seksi.

Vers yang dalam hubungan sexual berperan vleksible bisa Buchi atau Femme, Umumnya berpenampilan biasa saja.

-yang terakhir adalah No Label atau yang baru berkecimpung di dunia lesbi dan blum tau ke arah mana orientasi sexualnya.

Homosexual atau penyuka sesama jenis bukanlah penyakit menular, Homoseksualitas adalah rasa ketertarikan romantis dan/atau seksual atau perilaku antara individu berjenis kelamin atau gender yang sama.

Homoseksualitas adalah salah satu dari tiga kategori utama orientasi seksual, bersama dengan biseksualitas dan heteroseksualitas, dalam kontinum heteroseksual-homoseksual.

Mereka juga sama seperti kita, mereka juga manusia yang mempunyai hak yang sama dengan kita, lalu mengapa kita mendeskriminasi mereka?
Itu bukan pilihan mereka, mereka juga tidak mau jadi seperti itu. seandainya mereka bisa berkompromi dengan tuhan tentu meraka ingin seperti kita.

Mereka bukan sampah masyarakat mereka sama seperti kita. hanya saja orientasi sexual mereka yang berbeda dengan kita, bukankan pancasila mengajarkan kita bahwa  ”Walaupun berbeda-beda tetapi tetap satu jua”. Lalu mengapa kita mendiskriminasikan mereka? apa kita lebih baik dari mereka? apa kita lebih hebat dari mereka? Buka mata hati kita dan lihat sekeliling kita, mereka ada disekitar kita. mereka bagian dari masyarakat kita.

Jangan pernah memaksa mereka untuk berubah seperti kita. Biarkan mereka jalani kehidupan mereka tanpa harus mereka berubah menjadi orang lain.

Pernahkah kita berpikir seandainya kita di paksa untuk berubah seperti mereka, apakah kita sanggup menjalaninya??? pasti tidak mungkin. begitupun mereka. Biarkan mereka menentukan jalan mereka sendiri.

Inilah Curahan hati seorang penyuka sesama jenis.
Nggak pernah dulu waktu dijaman dalam kandungan juga, gue minta jadi banci kya gini. Gue bukannya nggak ngerti dosa say, siapa sih yang mau jadi banci gini. Duuuhh rempong deeh. Mo pake rok salah, pke clana apalagi. Kalo bahasa kita-kita sih ngikutin tuntutan naluri ajah, ngalir ajah. Nggak tahu juga ya, masa` tuhan yang maha kuasa naruh ruh gue dibadan yang salah, yah kalo kita sih cuma bisa nyalahin tuhan say, walo kita tahu mana mungkin tuhan ampe salah ya, hee… yah cuman sekedar ngelegain rasa nyesek diati ajah.

Berat say, berat banget. Musti dimusuhin kiri kanan, diusir dari keluarga, dibilangin manusia jadi- jadian pula. Tapi mau gimana lagih, ya gue mau nggak mau nerima lah. Tapi yang kita- kita heran yah, orang- orang yang ngaku normal en baik yang ada malah bukan ngerangkul gue, paling nggak kasih apa gitu. Bukan apa- apa say, tarohlah mereka jijik ma gue ini, yah emang kita kotor sih, tapi mereka kan pada ngaku kalo orang- orang normal gitu katanya, lurus- lurus aja, tapi setelah ngeliat sikap mereka, gue sendiri nggak bisa ngebedain dia sama gue.

Maksudnya, yah gue kan udah kaya’ gini ya mereka kudu lebih baik donk kalau ngaku baik. Eh yang ada malah nyiksa gue, ngatain gue sampah lah, makin eneg liatnya. Apa sih beratnya nanya dulu ama gue, `kenapa, mengapa` ato pertanyaan kasih sayang laennya, kita ngomong baek- baek, nasehatin gue baik- baik. Pasti ada sebabnya say, knapa gue jadi kya gini sekarang. Gue pengen berubah, asal ada yang paham en sabar nuntun gue en temen- temen.

Oke kalo orang bilang gue hina, tapi trus kalo mereka yang jahat ke gue itu apa? apa yang mereka lakuin itu juga nggak lebih jahat? Gue jadi kaya gini, bukan cuman cobaan buat gue, tapi cobaan juga buat mereka donk say. Masak tuhan cuman pengen liat gue baik, tuhan juga pengen pasti liat mereka lebih sabar donk dalam ngedidik gue. Gue mau kok kalo ada yang ngajarin gue, cuman masalahnya tuh orang yang pada ngaku-ngaku baek, ternyata nggak sabar, en mau gue berubah cuman dalam sekali duduk, pan susah say.

Bunuh aja gue, tapi apa  itu bakal ngubah teman- teman gue yang lain, dari kehidupan yang selama ini mereka jalanin?. Jujur, siapa yang mau hidup kya gini say, takut gue kalo tiba- tiba ntar gue mati kya gimana dong? gue en temen- temen cuman butuh orang yang dengan santun, arif dan sabar yang bisa nunjukin salah kita. Bodoh ya, salah sendiri aja kok nggak bisa nyadar en kliatan gitu. Hee…Ya emang kita bodoh, mangkanya kita butuh dituntun. Asli, gue bukannya nggak sadar kalo ni dosa, tapi gimana ya mata hati rasanya dah ketutup. Mangkanya kita- kita butuh bantuan buat ngebuka hati. Susah say, susah bener buat kita nih.

Gue nggak marah kalo ada yang bilang `anjing cowok aja nggak kan mungkin suka ama anjing cowok`. Gue sepenuhnya tau rendahnya kya apa hidup bgini. Tapi gue bingung mau ngebilangnya say, cuman apa mereka juga bakal kuat kalo mereka yang melakoni hidup kya gue. Mangkanya kita semua ini butuh bantuan, jangan hanya maki- maki gue. Gue sendiri sediih say.

Kadang gue sedih ngeliat orang- orang kaya. Kaya kok dinikmatin ndiri, mpe kita kudu kerja jadi bencong ginian cuman buat makan.  gue ama koruptor hina mana sih say? gue cuman nyakitin diri sendiri, anggap ajah gitu. Tapi mereka pan ngambil segitu banyak harta orang en buat orang lain miskin. Amit- amit dah orang kya begitu.

Okay, kembali ke yang tadi ya say, Gue en temen- temen juga punya niat berubah kok. Asli kita mau berubah, tapi ya gue juga butuh proses donk, percuma kalo gue cuman baek tapi karbitan. Kalo aja mereka ngerti gue juga dalam rangka ngebantah keinginan gue buat tetap jd kya begini say… Kalo kata Allah ya, hidayah itu cuman mutlak Dia yang bisa beri, lo mau nggak doain gue biar gue juga bisa jadi orang baek en hidup normal kaya` yang laen- laen. Pake sarung ke masjid, en suka ama perempuan. Temen- temen gue yang lain juga kembali pake mukena en bisa merit sama cowok, yang normal- normal ajah gitu pokoknya…kalo tuhan udah berkehendak katanya apapun bakalan jadi kan say… doain kita ya, doain kita. Bantuin kita…

Akan kah kita tetap menutup mata kita??? Terima mereka dalam kelompok masyarakat kita. jangan sisihkan dan jauhin mereka. Mereka adalah bagian dari masyarakat kita juga kan??

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: